Menjelang Piala Dunia 2010


Final Piala Dunia 2010 yang paling ideal menurut prediksi dengan melihat pembagian grup yang telah diundi, pasti beragam negara menjadi pegangan para pecinta dan penggila olah raga sepak bola.

Brasil yang selalu difavoritkan sebagai kandidat kuat calon juara piala dunia sepanjang masa, pasti banyak yang menjagokannya pada pertandingan Piala Dunia 2010 kali inipun akan menjadi juaranya.

Pembagian Grup Piala Dunia 2010
Tapi banyak pula orang yang akan memegang Spanyol sebagai kandidat juara dengan melihat penampilan dalam babak penyisihan yang bisa dibilang paling sempurna…Minimal Spanyol bisa menembus babak Final Piala Dunia 2010.
Inggris dibawah arahan Fabio Capello memang cukup menjanjikan. Tapi dalam pertandingan sekelas Piala Dunia yang penuh dengan tekanan, gengsi pribadi dan negara, waktu yang dicurahkan Capello untuk mengasuh, mengarahkan anak – anak Three Lions belumlah lama, belum teruji dalam kompetisi yang sarat emosi dan gengsi…Piala Dunia 2010. Apakah Inggris bisa menembus sampai babak Final Piala Dunia 2010 kali ini ?…Bila jawabnya iya, anda jelas telah menempatkan Brasil dibawah Inggris.
Bagaimana dengan Italia, Jerman, Argentina, atau Belanda ?…Melihat sejarahnya, memang negara – negara ini tidak bisa dianggap sebagai pelengkap dalam pesta akbar Piala Dunia 2010 di Afrika nanti. Italia dengan pelatih sekelas Lippi, telah 4 kali merasakan sebagai juara dunia dan ini adalah penampilan piala Dunia yang ke – 17 kalinya. Jerman, 3 kali juara dunia dengan 17 kali keikut sertaannya dalam piala dunia kali ini.
Argentina,  15 kali ikut serta dengan 2 kali keluar sebagai juara, asuhan Maradona ini penampilannya angin – anginan.
Kehadiran Messi sebagai bintang di atas bintang, sinarnya tidak begitu benderang saat membela panji negaranya.
Belanda, hanya mampu jadi runner up 2 kali dari 8 kali keikut sertaanya di piala dunia, dan Piala Dunia 2010 nanti adalah penampilan ke 9 kalinya. Apakah negara – negara ini layak masuk Final Piala Dunia 2010 nanti ?…
Bagaimana dengan Perancis ?
Apa Prancis layak dijagokan masuk Final Piala Dunia 2010 nanti ?…Skuad arahan Raymond Domenech ini lolos ke Afsel lewat play off yang kontroversial, bantuan tangan Henry telah menyelamatkan kursi kepelatihan Domenech. Tapi bukan karena itu jika banyak orang tidak menjagokan Prancis pada Piala Dunia 2010 ini. Penampilan permainan Prancis sungguh tidak memperlihatkan sebuah team yang layak jadi juara dunia.
Final Piala Dunia 2010 yang paling ideal, yang bisa memuaskan pecinta sepak bola dengan permainan yang cantik dan penuh tekhnik, parade skill dari setiap pemainnya, sarat emosi namun sportif, pertaruhan gengsi dan harga diri…
Spanyol vs Brasil, atau Spanyol vs Inggris ?…bisa jadi inilah prediksi Final Piala Dunia 2010 yang paling punya kans untuk jadi kenyataan…Kita bisa melihat kira – kira dari grup mana yang lebih berpeluang sebagai juara dunia, kitapun bisa melihat jadwal pertandingan piala dunia 2010 secara lengkap disini
Salam GIBOL…..
M. Eko Agus Y.

Setiap Anggota DPR Alirkan Rp 15 Miliar untuk Stimulasi Pembangunan di Dapil


Terobosan baru dibuat para anggota DPR. Mereka akan menjadi pintu alokasi dana untuk stimulasi pembangunan di dapil (daerah pemilihan) masing-masing. Jumlahnya cukup besar, setiap anggota DPR mendapat plafon Rp 15 miliar.

“Itu gagasan sejumlah fraksi, tidak hanya Golkar,” kata Ade Komarudin, sekretaris Fraksi Partai Golkar, kepada wartawan koran ini kemarin (30/5). Usul itu dilontarkan Fraksi Partai Golkar. Namun, sambungnya, usul tersebut sudah menjadi pandangan umum fraksi-fraksi. “Komunikasi awal di Komisi XI,” jelasnya.

Ade menjelaskan, gagasan pengalokasian dana untuk dapil itu merupakan salah satu alternatif yang berkembang. Prinsipnya, anggota DPR harus memiliki tanggung jawab untuk mengembangkan dapilnya. Namun, saat ini upaya itu tidak maksimal karena anggota DPR tidak memiliki alokasi dana. “Kan ini sama saja untuk pembangunan. Yang mengusahakan dananya anggota dewan,” ujarnya.

Secara teknis, kata Ade, daerah nanti yang memiliki kuasa mengelola anggaran. Secara spesifik adalah daerah tingkat II seperti kabupaten dan kota. Mulai perencanaan, kebutuhan anggaran, hingga tahap operasional semua dilaksanakan daerah. “Misalnya Karawang (dapil Ade) butuh berapa, Bekasi berapa. Nah, anggota DPR tidak boleh menyentuh, tidak juga mengurus sedikit pun duit atau segala macam untuk daerah ini,” tegas pria yang baru saja didapuk sebagai ketua umum SOKSI itu.

Nilai Rp 15 miliar, kata Ade didapat dari rata-rata kebutuhan daerah untuk sebuah program. Jumlah itu, lanjutnya, ditolak badan anggaran dengan alasan belum memiliki landasan hukum. Namun, Ade optimistis sikap badan anggaran akan berubah karena itu merupakan kesepakatan fraksi. “Biasa itu, masih sempat ada perselisihan. Namun, sekarang mungkin bisa diatur karena memang bukan jatah pribadi,” tandasnya.

Dalam rapat paripurna 25 Mei, anggota Fraksi Partai Golkar Roemkono menyatakan, pengalokasian dana itu sebagai bentuk pertanggungjawaban anggota terpilih pada daerah pemilihannya. Selain itu, kebijakan tersebut untuk memeratakan anggaran pada wilayah yang sedikit atau tidak teralokasi oleh belanja pemerintah pusat maupun daerah. “Ini sekaligus menjadi tolok ukur kinerja anggota DPR,” ujarnya.

Untuk mengoptimalkan penggunaan dana ini, lanjut dia, penyusunan kriteria dan mekanisme pelaksanaan hak anggaran memerlukan aturan komprehensif. Kriteria dan mekanisme ini juga dapat dilaksanakan oleh satuan kerja pemerintah pusat dan atau satuan kerja pemerintah daerah dan diperiksa oleh Badan Pemeriksa Keuangan (BPK).

Anggota Komisi XI dari FPDIP Eva Kusuma Sundari membenarkan bahwa pos anggaran untuk dapil memang menjadi pembicaraan serius di internal komisinya. Namun, bentuknya lebih ke program, bukan bagi-bagi uang kas.

Secara pribadi Eva menyetujui semangat ide tersebut. Selama ini, ujar Eva, setiap anggota dewan yang memiliki hak bujet memperjuangkan anggaran tertentu untuk kementerian atau lembaga.

Eva mencontohkan, dirinya pernah memperjuangkan anggaran Rp 30 miliar untuk program sosialiasi UU Trafficking di Kejaksaan Agung dalam APBN-P 2007. Begitu juga dana Rp 10 miliar untuk program pendidikan politik di Kementerian Pemberdayaan Perempuan.

Dalam APBN 2008, Eva yang saat itu duduk di Komisi III mendorong sejumlah anggaran bagi Mabes Polri untuk memberangkatkan misi perdamaian ke Sudan. Meskipun mendorong pos-pos anggaran tersebut, Eva menyebut itu merupakan ekspresi dari perjuangan ideologisnya.

Dalam proses eksekusi atau pelaksanaan, Eva mengaku sama sekali tidak pernah ikut campur. ”Aku bersih, nggakdapat komisi, nggak minta hadiah dari lembaga yang mendapat itu,” akunya. Dengan logika yang sama, Eva mengaku bisa menerima logika untuk memperjuangkan dapil melalui hak bujet.

”Dalam sumpah DPR juga disebut akan memperjuangkan daerah yang diwakili melalui hak bujet,” tegasnya.

Menurut Eva, selama ini Kementerian Keuangan sering membagi dana alokasi untuk daerah berdasar rumus yang kompleks. Namun, kementerian itu tidak merespons hasil-hasil musrembang. ”Nah, tugas DPR untuk memastikan anggaran berbasis kebutuhan (dapil, Red),” terang Eva.

Dengan begitu, eksekusi di lapangan tetap dikerjakan kementerian atau lembaga terkait. Jadi, prosesnya sepenuhnya mengikuti Standard Operating Procedure (SOP) pihak eksekutif. ”Tapi, jangan ikut-ikutan eksekusi. Sebatas diskusi saat pembahasan anggaran saja. Jangan dibayangkan kami bawa kas,” ujarnya. Pandangan Eva ini sangat berbeda dengan Golkar yang menginginkan operasional dilakukan pemda/pemkot.

Achsanul Qosasih, wakil ketua Komisi XI, tidak sepakat dengan sistem bagi rata, yakni Rp 15 miliar, bagi setiap anggota untuk “diabdikan” di dapil masing-masing. Dia khawatir terjadi tumpang tindih dan duplikasi program.

Intinya, kata dia, harus ada “pos dapil” masuk ke bujet. Pemanfaatannya mengacu kepada data Bappenas. Dengan demikian, bisa jadi satu dapil tertentu memperoleh dana yang lebih besar daripada dapil lain. ”Jadi, lebih mengoptimalkan fungsi Bappenas dalam pengalokasian anggaran sesuai dengan kebutuhan Bappeda,” kata politikus Partai Demokrat itu. (pri/bay/c2/tof)

Disclaimer : malah jadi repot kalo pengawas anggaran ikut jadi perencana sekaligus pelaksana anggaran, gimana bisa mengawasi kalo begini….???

sumber : klik disini

Kalo Hewan Punya Facebook


Facebook telah menjalar ke seluruh bagian masyarakat, tidak hanya kalangan muda tapi juga orang tua. Bahkan ada beberapa akun yang diciptakan oleh orang untuk binatang piaraannya.

Jika seandainya hewan-hewan itu benar-benar memiliki akun Facebook, apa saja status yang akan diposting mereka?

Kecoa : Maaannn, untung tadi gw kagak ke injek ama tu orang.
Anjing pudel : Duh, nunggu mo ke salon neehhh…
Nyamuk : Untung gw gak kena HIV!!
Sapi : Gila gw abis diraba-raba ma majikan gw!!
Kucing : Anak gw yang ke-7 nanya, sapa bapaknya, gawath gw lupaaa!!!
Ayam : Woy kalo besok gw blom berkokok yah berarti gw belom bangun yah!!
Buaya : Ngajak ribut banget c thu orang, udah tau gw cowok, masih ajah dipanggil bu!
Semut : Capeeeknya abis latian paskibra!!!
Cumi2 : Abis isi ulang tinta nich.
Babi: Gw difitnah nyebarin flu. Sialan!!
Kambing : Bentar lagi Idul Adha. Ya tuhan, selamatkan aku
Cicak : yang mpunya rumah baru beli raket elektrik .. hwehe .. gwe pesta nyamuk panggang gratis nih .. mangstabh
Nyamuk : abis ngider di rumah para rastaman … ktularan giting nih … wuyow
Cacing kremi : buset …. ternyata gw bersarang di orang maho, cilaka!!

(sumber: email bergulir) (srn)

untungnya hewan ngk punya fb, bisa runyam nantinya… heheheh

Pulau Dewata Bali


PULAU DEWATA BALI

Nama BALI sudah sedemikian mendunia, bahkan para bule lebih mengenal Bali dari Indonesia. Sebelum tahun 1990, bule-bule ini sering kebingungan kalau kita mengatakan dari Indonesia, mereka malah balik nanya “Indonesia itu disebelah mananya Bali sih?” (hehehe…baru dikasih tahu kalo Bali is part of  Indonesian, jawaban mereka “ohh really??..”). Tapi tahukah anda darimana asal nama BALI untuk pulaunya Dewata ini?.

Kedatangan seorang Maha Rsi Markandeya abad ke-7 memberikan pengaruh yg besar kepada kehidupan penduduk Bali. Beliau adalah seorang pertapa sakti di Gunung Raung, Jawa Timur. Suatu hari beliau mendapat bisikan gaib dari Tuhan untuk bertempat tinggal di sebelah timur pulau Dawa (pulau Jawa sekarang-red). Dawa artinya panjang, karena memang dulunya pulau Jawa dan Bali menjadi satu daratan. Dengan diikuti oleh 800 pengikutnya, beliau mulai bergerak kearah timur yg masih berupa hutan belantara. Perjalanan beliau hanya sampai di daerah Jembrana sekarang (Bali Barat) karena ¾ pengikut beliau tewas dimakan harimau dan ular-ular besar yg menghuni hutan. Akhirnya beliau memutuskan kembali ke Gunung Raung untuk bersemadhi dan mencari pengikut baru. Dengan semangat dan tekad yg kuat, perjalanan beliau yg kedua kalinya sukses mencapai tujuan di kaki Gunung Agung (Bali Timur) yg sekarang disebut Besakih. Sebelum pengikutnya merabas hutan, beliau melakukan ritual menanam Panca Dhatu berupa 5 jenis logam yg dipercayai mampu menolak bahaya. Perabasan hutan sukses, tanah-tanah yg ada beliau bagi-bagi kepada pengikutnya untuk dijadikan sawah, tegalan, rumah dan tempat suci yg dinamai Wasukih (Besakih). Disinilah beliau mengajarkan agama kepada pengiringnya yg menyebut Tuhan dengan nama Sanghyang Widhi melalui penyembahan Surya (surya sewana) 3 kali dalam sehari dengan menggunakan alat-alat bebali yaitu sesajen yg terdiri dari 3 unsur benda: air, api, bunga harum. Ajaran agamanya disebut agama Bali. Lambat laun para pengikutnya mulai menyebar ke daerah sekitar, sehingga daerah ini dinamai daerah Bali, daerah yg segala sesuatunya mempergunakan bebali (sesajen).

Bisa disimpulkan bahwa nama Bali berasal dari kata BEBALI yg artinyaSESAJEN. Ditegaskan lagi dalam kitab Ramayana yg disusun 1200SM: “Ada sebuah tempat ditimur Dawa Dwipa yg bernama Vali Dwipa, dimana disana Tuhan diberikan kesenangan oleh penduduknya berupa bebali(sesajen)”. Vali Dwipa adalah sebutan untuk Pulau Vali yg kemudian berubah fonem menjadi Pulau Bali atau pulau sesajen. Tidak salah memang interpretasi ini melihat orang Bali yg memang tidak bisa lepas dari sesajen dalam menjalankan kehidupan sehari-harinya.

Korsel Negara dengan Broadband Tercepat di Dunia


Speedtest

Korea Selatan ditahbiskan sebagai negara yang memiliki layanan internet broadband tercepat di dunia, dengan kecepatan downstream 100 kali lebih cepat daripada rata-rata di jaringan negara seperti Sudan.

Data yang dikeluarkan oleh operator Speedtest.net melampirkan negara-negara yang memiliki akses broaband paling cepat.

Ketika diuji diKorea Selatan koneksi broadband kabel mereka selama 30 hari terakhir, mereka menemukan sebuah kecepatan rata-rata mencapai 34.14M bps (bit per detik), dari rata-rata Indeks Bersih, yang diperkenalkan oleh Ookla, pencipta Speedtest.

Dengan hasil rata-rata di seluruh dunia 7.67M bps, Korea Selatan pun menjadi negara dengan akses yang tercepa. Bahkan jika dibandingkan dengan Sudan, negara yang menempati posisi terendah dari 152 negara, kecepatan 100 kali lebin kencang. Demikian yang dilansir melalui SF Gate, Rabu (26/5/2010).

Sementera itu dibawah di bawah Korsel, tersebutlah nama negara berturut-turut Latvia (24.29M bps), Republik Moldova (21.37M bps), Jepang (20.29M bps) dan Swedia (19.78M bps). Amerika Serikat sendiri berada di peringkat 26 di dunia, dengan kecepatan rata-rata hilir 10.16M bps.

Ookla dengan Speedtest sengaja membuat data yang tersedia untuk membantu konsumen, ISP (penyedia layanan internet) dan pembuat kebijakan membuat keputusan yang lebih tepat.

wuiiihhhh… andai di Indonesia kecepatannya seperti di korsel, belum sempat mata berkedip udah selesai download peraturan-peraturan BMN-nya. semoga…

Penilaian Sumber Daya Alam


Penilaian SDA

Kementerian Keuangan melalui Direktorat Jenderal Kekayaan Negara menerbitkan peraturan Penilaian Yang Dikuasai Negara Berupa Sumber Daya Alam.

Sumber Daya Alam meliputi semua kekayaan alam baik berupa benda mati maupun benda hidup yang berada di bumi, yang dapat dimanfaatkan untuk memenuhi kebutuhan hidup manusia.

Berikut beberapa peraturan menteri keuangan terbaru yang dapat di download, semoga bermanfaat :

1. Penilaian Kekayaan Yang Dikuasai Negara Berupa Sumber Daya Alam

2. Perjalanan Dinas Luar Negeri Bagi Pejabat Negara, PNS dan Pegawai Tidak Tetap

3. Standar Biaya Umum Tahun 2011

4. Whistleblowing Kemenkeu

Disclaimer : PMK tersebut diambil sesuai aslinya pada http://www.sjdih.depkeu.go.id/Ind/

Modal Habis, Jupe Mundur Jadi Wabup Pacitan?


Kehabisan Amunisi

Julia Perez (Jupe) dikabarkan mundur dari pencalonannya sebagai bupati Pacitan untuk Pemilukada 2010. Alasannya, Jupe sudah kehabisan modal untuk membiayai pencalonannya.

“Untuk masalah pengunduran diri aku itu, aku enggak mau jawab dulu. Karena aku juga belum dapat kabar dari tim koalisi aku. Alasannya juga enggak tahu, nanti kalau sudah tahu pasti dikabari,” kilah Jupe ditemui di Citywalk Sudirman, Jakarta, Selasa (25/5/2010).

Sebelumnya, dia pernah mengatakan modal yang telah disiapkannya untuk Pemilukada Pacitan 2010 sebesar Rp7 miliar. Aktris Hantu Jamu Gendong ini mengatakan jika ada masalah di internal tim koalisi, itu adalah hal biasa.

“Kadangkan dalam dunia politik juga enggak tahu arahnya kemana,” tukasnya.

Jupe bersyukur mendapat kesempatan bisa membangun sebuah daerah. Ini adalah kesempatan emas baginya, meskipun diakui berat.

“Butuh proses memang, apalagi dibantu banyak orang. Jadi semua langkah ini aku selalu dibantu,” ujarnya.

Jika gagal bertarung memperebutkan kursi kepala daerah Pacitan, Jupe merasa menjadi wanita paling beruntung sedunia. Masalahnya, kata dia, tidak semua orang mendapatkan kesempatan yang sama dicalonkan menjadi bupati.

“Jadi aku enggak kecil hati, justru merasa beruntung,” tandas pelantun Belah Duren ini.

sumber : klik disini