Begini Cara Dapat Subsidi Beli Kacamata dari BPJS Kesehatan


Peserta BPJS Kesehatan bisa memanfaatkan fasilitas pembelian kacamata ditanggung atau mendapat subsidi dari BPJS Kesehatan.

Untuk dapat menggunakan fasilitas ini, perlu memerhatikan 3 persyaratan penting.

Begini penjelasannya.

  1. Harga kacamata

Karena layanan BPJS Kesehatan ini dalam bentuk subsidi, artinya jumlah dana yang akan diberikan untuk pembelian kacamata disesuaikan dengan ketentuan yang berlaku.

Besaran subsidinya disesuaikan dengan kelas kepesertaan yang dipilih oleh peserta yang bersangkutan.

a. Peserta kelas I sebesar Rp300.000

b. Peserta kelas II sebesar Rp200.000

c. Peserta kelas III sebesar Rp150.000

2. Waktu pembelian kacamata

Kacamata tidak bisa dibeli setiap waktu.

Pembelian kacamata menggunakan kartu BPJS Kesehatan hanya dapat dilakukan setiap 2 tahun sekali.

Itu artinya, jika ingin membeli kacamata lagi setelah menggunakan BPJS Kesehatan, harus menunggu 2 tahun yang akan datang.

Jika kurang dari 2 tahun, biayanya ditanggung sendiri.

3. Ukuran lensa

Setiap orang memiliki tingkat masalah yang berbeda terhadap gangguan pengelihatannya.

Baik itu rabun jauh maupun rabun dekat.

BPJS Kesehatan telah menetapkan aturan ukuran lensa yang ditanggung, yaitu:

a. Lensa spheris, minimal ukuran 0,5 dioptri

b. Lensa silindris, minimal 0,25 dioptri

Berikut adalah langkah-langkah pengajuan pembelian kacamata dengan BPJS Kesehatan:

1. Datang ke Faskes 1 terlebih dahulu

Sistem berobat yang digunakan dalam BPJS Kesehatan yaitu Sistem Rujukan Berjenjang.

Terlebih dahulu kita harus berobat ke Faskes 1. Nantinya, kita akan mendapatkan surat rujukan dari faskes 1 tersebut ke dokter spesialis mata atau klinik terdekat yang telah ditentukan.

2. Kunjungi dokter spesialis mata

Setelah mendapatkan surat rujukan dari faskes 1, selanjutnya pergi ke dokter spesialis mata atau klinik yang telah ditunjuk BPJS Kesehatan.

Kita dapat melakukan pemeriksaan mata dan juga meminta resep untuk membeli kacamata.

3. Melegalisir resep dokter

Setelah dokter memberikan resep kacamata, selanjutnya kita wajib melegalisir resep tersebut agar bisa digunakan.

Bisa dilakukan dengan cara mendatangi loket BPJS Kesehatan terdekat dan meminta legalisir (tanda cap) untuk resep itu kepada petugas di sana.

4. Datangi toko optik terdekat

Jika telah mendapatkan resep yang dilegalisir, kita bisa pergi ke toko optik terdekat.

Pilih toko optik yang bekerjasama dengan BPJS Kesehatan.

Setelah itu, lakukan pembelian kacamata yang dibutuhkan.

Penting diingat, untuk proses pembelian ini, jangan lupa, wajib membawa fotokopi dan data asli KTP dan kartu BPJS Kesehatan.

Sumber : diolah dari berbagai sumber

Iklan

Tinggalkan komentar

Pendaftaran CPNS Di Mulai 19 September 2018


Pemerintah akan melaksanakan pengadaan CPNS Tahun 2018. Proporsi terbesar formasi CPNS tahun ini adalah untuk jabatan-jabatan teknis dan spesialis yang saat ini masih kurang, antara lain tenaga pendidikan, tenaga kesehatan, serta tenaga yang memiliki kualifikasi teknis di bidang infrastruktur.
Pengadaan CPNS Tahun 2018 ini direncanakan akan membuka 238.015 formasi. 51.271 formasi untuk instansi Pemerintah Pusat (76 K/L) dan 186.744 formasi untuk instansi Pemerintah Daerah (525 Pemda). Peruntukan instansi Pemerintah Pusat terdiri dari : Jabatan Inti yang diisi dari pelamar umum sebanyak 24.817 formasi, Guru Madrasah Kementerian Agama yang bertugas di Kabupaten/Kota sebanyak 12.000 formasi, serta dosen Kemenristekdikti dan Kementerian Agama sebanyak 14.454 formasi. Adapun peruntukan instansi Pemerintah Daerah terdiri dari Guru Kelas dan Mata Pelajaran sebanyak 88.000 formasi, Guru Agama sebanyak 8.000 formasi, Tenaga Kesehatan sebanyak 60.315 formasi (Dokter Umum, Dokter Spesialis, Dokter Gigi, dan Tenaga Medis/Paramedis), serta Tenaga Teknis yang diisi dari pelamar umum sebanyak 30.429 formasi.
Penetapan formasi khusus pengadaan CPNS Tahun 2018 terdiri dari Putra/Putri Lulusan Terbaik (Cumlaude), Penyandang Disabilitas, Putra/Putri Papua dan Papua Barat, Diaspora, Olahragawan Berprestasi Internasional, serta Tenaga Pendidik dan Tenaga Kesehatan dari Eks Tenaga Honorer Kategori II jabatan guru dan tenaga kesehatan yang memenuhi persyaratan untuk mengikuti seleksi CPNS.
Ada tiga tahapan seleksi pelamar CPNS, yakni seleksi administrasi, SKD (seleksi kompetensi dasar), dan SKB (seleksi kompetensi bidang). Untuk dapat mengikuti seleksi lanjutan, pelamar harus lolos seleksi administrasi. SKD merupakan salah satu tahapan setelah pelamar dinyatakan lulus seleksi administrasi. Seperti tahun lalu, pelaksanaan SKD CPNS tahun 2018 ini menggunakan sistem Computer Assisted Test (CAT).
Untuk dapat mengikuti seleksi lanjutan, peserta SKD harus melampaui nilai ambang batas (passing grade) seperti diatur dalam Peraturan Menteri PANRB No. 37/2018 tentang Nilai Ambang Batas SKD Pengadaan CPNS 2018.
Jadwal pelaksanaan pengadaan CPNS Tahun 2018 direncanakan mulai bulan September 2018. Diawali dengan tahap pengumuman, pendaftaran dan verifikasi administrasi pada minggu kedua September sampai dengan minggu kedua Oktober 2018. Pelaksanaan seleksi pada minggu ketiga Oktober 2018 (SKD dan SKB). Pengumuman kelulusan pada minggu keempat November 2018. Sedangkan tahap pemberkasan dimulai pada bulan Desember 2018.
informasi mengenai rekrutmen CPNS secara resmi habya melalui situs Kementerian PANRB yakni menpan.go.id dan situs BKN melalui sscn.bkn.go.id.

Jangan sampai kamu ketinggalan informasi yaa…

Tinggalkan komentar

Ekolumajangdotcom Akan Aktif Kembali Memberikan Informasi-Informasi


Blog ekolumajangdotcom dalam beberapa kesempatan vakum, dikarenakan beberapa hal. Tunggu informasi-informasi dari ekolumajangdotcom yang bermanfaat untuk anda dan membuat tersenyum ūüėä

Tinggalkan komentar

Match day 2 tentukan Juara Grup


SURABAYA, KABARDJKN.COM (19 Okt 2017) Pertandingan match day 2 Turnamen Badminton Hari Oeang ke-71 mempertemukan Kanwil DJP Jatim I vs Kanwil DJBC Jatim I. Ganda I dari Bea Cukai sementara memimpin dengan selisih angka yang tipis. Pemenang dari pertandingan ini ditahbiskan sebagai juara Grup A. Sedangkan pada Grup B mempertemukan langganan juara Kanwil DJP Jatim II vs Kanwil DJKN Jatim yang segera bertanding setelah partai pertama berakhir (eko-radardjkn)

Tinggalkan komentar

Satu Kaki Tim Badminton DJKN, di Semifinal Hari Oeang 2017


SURABAYA, KABARDJKN.COM. (17-10-2017) Tuan rumah Kanwil DJKN Jawa Timur memulai pertandingan badminton turnamen Hari Oeang ke-71 Tahun 2017 dengan kemenangan meyakinkan (3-0) melawan KPTIK BMN pada laga awal Grup B. Dengan kemenangan tersebut, DJKN tinggal menunggu lawan dari Grup A untuk dapat melangkah ke Final pertamanya sejak Turnamen ini digelar mulai Tahun 2015 lalu.

Pada pertandingan selanjutnya, Tim Kanwil DJKN Jawa Timur akan menghadapi Kanwil DJP Jatim II, yang diperkuat beberapa pemain berpengalaman. Berbekal latihan yang telah dimulai sejak tahun lalu, kapten tim, Binsar, menyampaikan rasa optimisme nya untuk dapat mengimbangi permainan DJP II. “kami mengandalkan pemain muda yang¬†full power¬†untuk mengimbangi permainan taktis dari DJP II, kami optimis menang dan menjadi Juara Grup B”.

Imam Syafii manager Tim Kanwil DJKN Jawa Timur pada kesempatan yang sama juga mengungkapkan optimisme nya pada pertandingan kedua nanti melawan DJP II. “asalkan anak-anak bermain dengan tenang, DJKN yakin menang, ditambah lagi dengan dukungan penuh suporter DJKN yang tidak kenal lelah memberikan dukungan yel-yel. Target final pada Tahun 2017 ini mudah-mudahan dapat kita capai”, pungkas Imam. (oke-radardjkn)

Tinggalkan komentar

Rekrutmen Calon Pegawai Negeri Sipil 2017


Beberapa Kementerian/Lembaga melaksanakan kegiatan rekrutmen calon pegawai negeri sipil, diantaranya rekrutmen di :

  1. Kementerian Keuangan : pengumuman klik Pengumuman Rekrutmen Kemenkeu 2017_update
  2. Kementerian Luar Negeri : pengumuman klik Rekrutmen CPNS Kementerian Luar Negeri TA 2017

Halaman ini akan selalu di update apabila ada pengumuman rekrutmen dari K/L lainnya.

Semoga bermanfaat

Tinggalkan komentar

Menkeu Lantik 39 Pejabat Eselon II dan 2 Pejabat LMAN


sumber : www.kemenkeu.go.id
Menkeu Lantik 39 Pejabat Eselon II dan 2 Pejabat LMAN

smi-pelantikanJakarta, 03/02/2017 Kemenkeu –¬†Menteri Keuangan¬†(Menkeu) Sri Mulyani Indrawati melantik 39 Pejabat Eselon II di lingkungan Kementerian Keuangan dan 2 Pejabat Lembaga Manajemen Aset Negara (LMAN). Acara ini berlangsung di Aula Mezzanine Gedung Djuanda I, Kementerian Keuangan (Kemenkeu), Jakarta pada Jumat (03/03).

Sebagai informasi, pelantikan 39 pejabat Kemenkeu kali ini terdiri dari 14 orang pejabat eselon II pada Direktorat Jenderal Pajak (DJP), 15 orang pejabat eselon II pada Direktorat Jenderal Perbendaharaan (DJPBn), 1 orang pejabat eselon II pada Inspektorat Jenderal dan 9 orang pejabat eselon II pada DIrektorat Jenderal Kekayaan Negara (DJKN). Pelantikan para pejabat ini ditetapkan dengan Keputusan Menteri Keuangan Republik Indonesia Nomor 163/KMK.01/UP.11/2017 tentang Mutasi Dalam Jabatan Eselon II di Lingkungan Kementerian Keuangan.

Sedangkan untuk pelantikan pejabat LMAN ditetapkan dengan Keputusan Menteri Keuangan Republik Indonesia Nomor 86/KMK.01/2017 tentang Pengangkatan Dalam Jabatan di Lingkungan Lembaga Manajemen Aset Negara. (rsa/rsa)

Download: Daftar Nama Pejabat Yang dilantik

Tinggalkan komentar

%d blogger menyukai ini: