Arsip untuk Mei 7th, 2010

Maaf, Waktu Anda Habis


Injury TimePASTI banyak di antara pembaca pernah mengalami kejadian ini. Dalam suatu pertemuan, entah rapat atau seminar, kita diberi kesempatan untuk berbicara menyampaikan gagasan dalam waktu singkat, katakanlah sepuluh atau lima belas menit.

Sering kita jumpai orang berbicara tidak langsung pada inti persoalan, namun lebih banyak pendahuluan, basa-basi ataupun bercanda, sehingga pimpinan sidang terpaksa mengingatkan dan memotong, ”Maaf, waktu Anda habis.” Ketika dipotong orang pun ngedumel dan menyesal. Banyak gagasan penting yang belum disampaikan, tetapi waktu habis. Ada juga penyesalan, mengapa ketika berbicara isinya tidak sesuai yang diinginkan dan dipersiapkan.

Rasanya ingin berbicara lagi lebih baik, tetapi jatah waktu sudah habis. Demikianlah, saya berulang kali mengalami peristiwa semacam itu. Tiba-tiba suatu saat pikiran terentak dan terhenyak. Bukankah drama hidup mirip sekali dengan acara seminar itu? Banyak sekali keinginan untuk berbuat kebaikan selama hidup ini, tetapi kita terkecoh untuk melakukan hal-hal yang tidak penting dan tidak bermakna.

Kita hidup berleha-leha, hanya mengejar kesenangan, namun belum tentu berujung pada garis kebajikan. Tak disadari beragam penyakit mendekat, menjerat, dan tiba-tiba malaikat Izrail datang dan melakukan interupsi: maaf jatah umur Anda habis! Ketika sang moderator seminar kehidupan mengingatkan waktu kita tinggal sedikit, baru tersadar dan menyesal, mengapa jatah umur yang kita miliki tidak digunakan sebaik-baiknya.

Begitu banyak daftar keinginan yang belum tercapai semata karena kita semua lengah dalam memanfaatkan jatah waktu. Akal dan nurani masing-masing bisa menimbang dan menilai dengan jernih dan objektif, bahwa apa yang telah dilakukan selama ini ternyata bobotnya rendah. Banyak memakan biaya, waktu dan tenaga, tetapi nilai gunanya untuk memenuhi kebutuhan dunia dan bekal akhirat ternyata bobotnya kecil.

Karena itu, siapa pun yang mulai memasuki hari tua, ditambah lagi kesehatan memburuk, yang ada hanyalah penyesalan dan sederet daftar keinginan yang tidak mungkin terwujud karena jatah waktu telah habis. Orang pun lalu berandai-andai, ”Kalau saja waktu bisa diputar balik dan kita memulai lagi menapaki masa muda, maka aku pasti tidak akan menyianyiakan jatah umurku.” Sesungguhnya peristiwa penyesalan dan pembelajaran hidup itu terjadi tidak mesti menunggu hari tua atau datangnya malaikat Izrail.

Hampir setiap hari kita cenderung melakukan kesalahan serupa secara berulang-ulang. Coba saja dihitung dan dicermati aktivitas kita sehari-hari. Semua orang memiliki jatah waktu yang sama, yaitu 24 jam sehari-semalam. Ambil kertas dan pensil lalu dihitung sendiri, dari jatah waktu itu berapa jam untuk kerja produktif dan bermanfaat bagi diri dan orang lain? Berapa ratus dan ribu kata yang keluar dari lisan kita, dan dari jumlah itu berapa persen yang bernilai, yang merusak dan yang sia-sia belaka?

Setiap hari kita mengeluarkan energi,menggerakkan tangan, kaki, lisan, mata, berpikir dan mengaktifkan organ tubuh lain, tetapi kita jarang sekali, bahkan tidak pernah membuat kalkulasi dan pengendalian diri agar semua aktivitas kita produktif dan bermakna. Padahal, bukankah perbuatan baik dan buruk itu sama-sama mengeluarkan daya dan upaya? Bukankah berpikir positif atau negatif itu sama-sama mengeluarkan energi? Bukankah berbicara baik atau buruk itu sama-sama menggerakkan mulut dan bibir?

Lalu, mengapa kita tidak memilih yang baik dan positif saja? Jadi, setiap hari banyak sekali peringatan dan pelajaran hidup, baik yang terjadi pada diri kita sendiri maupun orang lain. Jangan sampai ketika tanda waktu habis kita kaget, menyesal, dan mengutuk diri sendiri. Mari kita belajar disiplin dan mendisiplinkan diri sendiri untuk hidup produktif konstruktif.

Jangan sia-siakan umur hanya untuk sibuk menyalahkan orang lain serta berkeluh kesah. Coba introspeksi, buku apa yang dibaca, acara televisi apa yang paling banyak ditonton, tema dan materi apa yang paling banyak diobrolkan, perilaku apa yang paling sering dilakukan? (*)

PROF DR KOMARUDDIN HIDAYAT
Rektor UIN Syarif Hidayatullah

sumber : klik disini

1 Komentar

Menkeu Lantik Eselon II DJKN


Eselon II DJKN

Pelantikan Eselon II DJKN

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati Melantik  sejumlah Pejabat Eselon II di lingkungan DJKN di Aula Djuanda, Gedung Djuanda I Kementerian Keuangan Jakarta, pada Kamis (06/05). Pelantikan ini berdasarkan Keputusan Menteri Keuangan Nomor 193/KMK.01/UP.11/2010 tentang Mutasi Para Pejabat Eselon II di lingkungan Direktorat Jenderal Kekayaan Negara Kementerian Keuangan.

Pejabat Eselon II yang dilantik berjumlah empat belas orang. Sebagian dari mereka dimutasi dan sebagian lagi promosi. ”Seperti yang kita ketahui, di dalam reformasi birokrasi yang menyangkut perubahan struktur, prosedur kerja, mindset dan kemudian berhubungan dengan
kinerja merupakan suatu program yang luar biasa penting dan telah menjadi bagian dari kehidupan kita di Departemen Keuangan,” papar Menkeu dalam sambutannya. ”Reformasi bukanlah program Menteri Keuangan, namun merupakan program dari seluruh institusi,” ungkap Menkeu. ”Dan ia hanya bisa terus berjalan apabila seluruh institusi itu memiliki komitmen yang sama,” tuturnya.

Adapun pejabat yang dilantik adalah :

Nama : Sebagai :
1. Dr. Lalu Hendry Yujana, S.E., Ak., M.M Sekretaris Direktorat Jenderal Kekayaan

Negara

2. Drs. Susiadi, CES. Direktur Kekayaan Negara Lain-Lain
3. Soepomo, S.H., L.L.M. Direktur Piutang Negara
4. Suryanto, S.E. Direktur Lelang
5. Agus Rijanto Sedjati, S.Sos., M.M. Direktur Hukum dan Informasi
6. Dr. Purnama T. Sianturi, S.H., M.Hum. Tenaga Pengkaji Harmonisasi Kebijakan Sekretariat Direktorat Jenderal Kekayaan Negara
7. Dr. Bambang Santoso Marsoem, M.A. Tenaga Pengkaji Optimalisasi Kekayaan Negara Sekretariat Direktorat Jenderal Kekayaan Negara
8. Teguh Wiyono, S.H., M.B.A. Tenaga Pengkaji Restrukturisasi, Privatisasi, dan Efektivitas Kekayaan Negara Dipisahkan Sekretariat Direktorat Jenderal

Kekayaan Negara

9. Drs. Thaufik, M.M. Pj. Kepala Kantor Wilayah I DJKN Banda Aceh
10. Mustafa Husien, S.H., M.M. Kepala Kantor Wilayah III DJKN Pekanbaru
11. Teguh Sugirijoto, S.H. Kepala Kantor Wilayah IV DJKN Palembang
12. Drs. A. Tahrir Hasbullah, M.Si. Kepala Kantor Wilayah VII DJKN Jakarta
13. Dra. Aminah Kepala Kantor Wilayah VIII DJKN Bandung
14. Drs. Sunaryo, M.M. Kepala Kantor Wilayah IX DJKN Semarang

Tinggalkan komentar

%d blogger menyukai ini: